Sunday, 10 March 2013

Untukmu, Ibu...

Mendung menggantung di langit. Matahari bersembunyi di balik awan hitam. Padahal sepuluh menit yang lalu masih terang. Tiba-tiba saja aku teringat bagaimana kau memarahiku. Kau sering sekali memarahiku. Dulu, saat aku bangun kesiangan, saat aku malas-malasan, dan saat aku tak mengaji kau selalu memarahiku. Aku rindu kata-kata tegasmu yang menghujaniku. Dan saat itu baru kumengerti bahwa tidak mudah menjadi seorang ibu. Sejak dulu kau menyampaikan itu padaku. 

Sejak aku beranjak dewasa, entah mengapa kau tak pernah memarahiku lagi seperti dulu. Apakah karena aku tak perlu dimarahi lagi? Aku rindu amarahmu, ibu. Aku ingin bercerita tentang kondisiku hari ini, tentang akademik dan masa depanku. Kini, sungguh aku sangat merindukanmu.


Selamat hari lahir ibu. Semoga Allah memberkahi usiamu, mencurahkan rahmat-Nya sampai kakimu menginjak jannah-Nya.

Saat hujan mengguyur Medan (juangku)
10032013

11 comments:

Riki Ananda Nasution said...

Pertamax diamankan :P

Salam buat bouk kak :)

Sri Efriyanti Harahap said...

Hahaha..
The big family of Nasution :D
Ok, ntar disampein sama bouk or namboru ^^

Leni Fitria said...

#rindurumah

Yudi Darmawan said...

selamat ulang tahun buat ibu nya mbak..

Zeal*Liyanfury said...

bouk itu artinya ibu ya? #dikit-dikit belajar bhs medan ah.^^
klo namboru apa yah?

met milad ya bouk nya Za...
semoga Za makin dewasa makin sholehah dan makin sayang sama bouk.. ^_^

IrmaSenja said...

SEmoga ibu tercinta sennatiasa sehat ya mba :)

Sri Efriyanti Harahap said...

Mbak Leni:
Sama mbak ^^

Mas Yudi:
Makasih yaaa

Kak Liyan:
Bouk sama namboru sama aja sih kak.
Bouk itu singkatan dari namboru.
*kalau nggak salah sih :P

Bouk itu panggilan untuk kakaknya ayah kita, kak.
Itu si Riki manggil bouk sama ibunya Zahra karna marganya sama dengan marganya Riki :D

Haduh, jadi panjang nih pembahasannya ^^

Mbak Irma:
Aamiin ya Allah
Syukron mbak ^^

Aisyah Al farisi said...

ibunya sama kayak mamah aku mba.
waktu aku kecil, dia sering banget marah plus ngomel2, tapi setelah aku mulai dewasa, dia jarang marah lagi.
sempet sedih juga pas dia bilang, Mamah udah ngasih tau teteh jalan yang baik, sekarang pilihannya ada di tangan teteh.
huaaah *jadi pengen anak-anak teruuuus

Rima Aulia said...

barakallohu fii umrik ummu zahra, moga usianya makin bermkna dan bemanfaat moga semkain jadi bunda kebanggan anak mu yang soleha ini... salam untuk ibu ya Zahra

Sri Efriyanti Harahap said...

Mbak Aisyah:
Hihihi..Pengen jadi anak-anak lagi ya mbak :))
Terima kasih mbak atas kunjungannya ^^

Uni Rima:
Wa fiiki barakallah...
Syukron atas do'anya uni
Salamnya Zahra sampaikan, uni ^^

zie said...

selamat hari lahir ibu, semoga usiamu selalu berkah :)